Iklan
jump to navigation

Mulai Januari 2016 Setiap Beli Motor Baru Harus Tambah Rp.300.000, Untuk Biaya Safety Riding 19/12/2015

Posted by Kang ari in OTOMOTIF.
trackback

buku safety riding

Mulai januari 2016 harga kendaraan akan naik 300ribu, bukan naik karena pajak atau dollar naik tapi naik karena adanya program safety riding yang dibebankan ke konsumen, kalau tidak mau biaya tambahan ini maka konsumen tidak bisa beli motor baru, konsumen harus mengikuti program safety riding ini dan akan mendapatkan buku panduan safety riding.

Program ini berdampak positif karena meningkatkan pengertian aman berkendara setiap pemilik kendaraan bermotor, setiap tahunnya angka kecelakaan motor selalu naik bahkan motor menjadi salah satu penyumbang terbanyak kematian di jalanan. Sudah seringkali kita lihat sebagian besar perempuan belum paham akan arti lampu sen, banyak pengendara motor yang melawan arus bahkan menerobos lampu merah yang merupakan faktor terjadinya kecelakaan.

Dari segi negatifnya dengan biaya tambahan 300ribu maka daya beli terhadap kendaraan akan berkurang. Sudah pasti konsumen akan berfikir ulang ketika harus mengeluarkan biaya tambahan untuk membeli motor, bahkan untuk roda empat dan lebih akan dikenakan biaya 500ribu.

Yap… yang berhubungan dengan uang banyak pasti kita akan bertanya2 kemana saja uang tiga ratus ini mengalir ? apakah sepenuhnya untuk biaya cetak buku dan program safety riding ? bayangkan saja berapa orang setiap hari beli kendaraan baru baik motor atau roda empat ? apakah setiap dealer resmi yang harus melaksanakan safety riding ini sendiri diawasi oleh suata lembaga ?. Atau ada lembaga khusus untuk menangani program ini ?.

Coba bisa dihitung, dalam sebulan di indonesia bisa menjual motor hingga 600.000 unit motor, artinya dalam sehari di indonesia menjual motor sekitar 20.000 unit, ini baru motor saja belum termasuk mobil. Jika 20.000 unit dikalikan 300ribu hasilnya dalam sehari akan terkumpul dana sekitar 6M. Dana sebesar ini apakah akan terserap dengan sempurna ? semoga demi meningkatkan kesadaran serta keselamatan bersama di jalan raya program ini jika jalan memang benar2 menguntungkan untuk konsumen.

isdc

Iklan

Komentar»

1. Kobayogas - 19/12/2015
Sing Indo - 19/12/2015
Munivmotoblog - 19/12/2015
sebarkan.org - 19/12/2015
mariodevan - 19/12/2015
nyimnyim - 19/12/2015

modus baru…tender mempertebal dompet…

Kedap_kedip - 19/12/2015

Tebar pesona dan isu dulu…. Sambil nyari dukungan n lobi2 supaya dpt payung hukum

Ada aja orang buat proyek nyari duit

SuRyA - 19/12/2015
2. Vio - 19/12/2015

UUD ujung ujungnya duit nih ckckc proyek bisaan aja

3. jbat - 19/12/2015

opo men ki?

4. John_Hendy - 19/12/2015

Muke gile

5. Sontoloyo - 19/12/2015

Beli kendaraan seken aja… Ora nganggo montor anyar ora patheken …

6. andri - 19/12/2015

program safety riding?
bakal overlap dengan ujian SIM?

7. revolver - 19/12/2015

Semoga bukan jd proyek akal2an

8. ndoro - 19/12/2015

Jangan2 rekanan safety riding yg ditunjuk adalah temannya si papa SN dan MRC. 😀

#proyek lagi

9. lonkpark - 19/12/2015

harus nya bukan untuk safety riding tp setiap pembeli hrus udah punya sim dan atau yg blm punya di adakan tes dulu yg nanti yg lulus tes akan mendapatkan sim sekaligus boleh beli mtor jd jelas uang tmbhan 300rb klo lngsung dapet sim

10. kudo78dk - 19/12/2015
11. Karna - 19/12/2015

Jadi Ladang korupsi nih… :-p

12. keadilan - 19/12/2015

Iya klu bukunya dibaca?,Hrsnya fasilitas jln, terus rambu** jln,penerangan jln, dilengkapi && dibenahi dl,bikin aturan begini.oh nasib Indonesiaku semakin kacau.ibarat org mau gak mau hrs minum kopi tanpa gula(pahit)

13. superior_red - 19/12/2015

jangankan buku panduan safety riding,lha manual motor aja jarang ada yg baca,harusnya dikasi judul “program tambahan jalur korupsi”

14. okbucek - 19/12/2015

proyek kerjasama dealer… bkn program pemerintah sptnya….

15. Fu user - 19/12/2015

Setuju banget asal bener2 dilaksanakan sesuai aturan..

16. antman - 20/12/2015

harusnya program road saftey dr zaman kemerdekaan dulu di buat ambil dana dr apbn… yg ngurus kepolisian lalu lintas atau dr dishub biar ga ada biaya2 tambahan kayak gini… aneh2 aja… gw g percaya dr program road safety gini bakal ngurangin angka kecelakaan di jalan raya…

17. fari.fairis - 21/12/2015

300rb,
buat ‘kursus’ blajar safety riding naik motor -> harga segitu harusnya sudah privat + bonus helm SNI mungkin..

kalo isinya cuma dibikin kelas buat 30orang 1hari doank, dikasih panduan teori, suruh baca bukunya doank -> sudah kelihatan korupsinya dimana

18. LaeTogang - 21/12/2015

Kalau di Medan, setiap mau buat sim baru harus daftar di MSDC (Medan Safety Driving Centre)

19. Ride01 - 27/12/2015

kalo perusahaan taxi gmn ya? kl atas nama ownernya, masa ikut safety riding 500 kali misalnya beli 500 unit mobil? hue hehe.
Ato satu orang beli motor, 2thn lg beli motor, 3thn lg ganti motor, ???


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: