jump to navigation

Dibalik Kisah Lamanya Inden R15 Haruskah Terulang Kisah Pilu Ambruknya Tahta Mio 28/09/2014

Posted by ARIPITSTOP in OTOMOTIF.
trackback

Yamaha-R15-(7)-590px

Value for money…! mungkin ini yang saya sebutkan tujuan yamaha dari lamanya konsumen mendapatkan motor idaman yang di indonesia baru dirilis 23 april 2014. Dari sejak dirilisnya motor yang memakai arm banana ini konsumen sudah banyak yang mengeluhkan lamanya proses meminang motor yang saya bilang paling sporty dikelas 150cc di indonesia.

Siapa yang tidak kesengsem dengan motor yang memakai lampu belakang sudah LED makanya indenpun mengular, namun dibalik mengularnya inden motor baby R6 sampai saat ini yamaha masih belum menambah angka produksi agar distribusi ke konsumen lancar dan tidak terlalu lama menunggu. Nach dari segala keunggulan yang dimiliki oleh motor fairing produk lokal pertama dari yamaha ini yamaha memang sepertinya sengaja tidak menambah angka produksi agar konsumen menunggu lama dan motor ini lebih terasa eksklusif saat konsumen menerima motornya.

Value for money mungkin itu tujuan yamaha dalam strategi memasarkan motor yang nunduk habis saat melibas jalanan. Konsumen dibuat nangis2, jungkir balik bahkan sampai berdarah2 yang lebih parahnya sudah inden lama masih di bulli oleh dealer/sales yang suka upping price…mumet tenan…itu bulan kemarin sebelum kompetitor mengeluarkan produk tandingannya. Sekarang kompetitor sudah mengeluarkan produ tandingan yang tidak kalah valuenya dan ready barangnya…pastinya konsumen akan tergoda dan akan pindah meski pelan2 karena menunggu sakit hati dulu inden motor SOHC yang tidak kunjung datang. Kompetitor tidak tinggal diam bung…! masih ingat kasus motor matic sampeyan yang dulu menjadi raja dan sekarang lenyap ditelan bumi. Masih kurang pengalaman pahit terlalu pede dan pabrikan sebelah cuma dipandang sebelah mata dan akhirnya pelan2 tapi pasti musuh menusuk jantan dari depan dan akhirnya sekarang susah bangkit.

speksifikasi cbr150r (3)

Baru tiga bulan sudah naik harganya tidak tanggung2 sampai 29,1 juta dari 28juta. Baru rilis sudah didera berbagai masalah terutama masalah pemasaran, yup…sales dan dealer nakal waktu itu meraja lela meski sekarang sudah reda tapi ingat…! pemasaran motor di dealer sebelah tidak pakai menunggu lama.  Boleh bangga dengan produk sendiri tapi jangan sampai terlena…ketar ketir malah nggak masalah justru akan berfikir bagaimana produk ini tetap menjadi idaman daripada kepedean nggak ketulungan dan akhirnya penjualan merosot disedot kompetitor apa malah nggak bikin mumet.

Mau beli motor kok susah, beli keluarin uang hasil keringat sendiri…kalau susah ya pasti lebih milih pindah kesebelah apalagi kalau motor sebelah labih memuaskan lebih value tentunya…kenapa tidak ?.

Ojo leno…yen leno bakalan sudro…

ada yang tahu bahasa jawanya ”value for money” ?

Komentar»

1. ipanase - 28/09/2014

kontradiktif

2. iimvixby - 28/09/2014

Bahaya

3. kudo78dk - 28/09/2014
4. Renhan - 28/09/2014

Value for money = mbejaji tinimbang regane, sependapat kaleh pnjenengan mas, jaman skrg yg pnting pelayanan, kalo playanan menungsane kados ingkang medal saking “she late” nggih calon buyer bakalan mlajar, aplg kualitas produk 11-12 dg kompetitor

5. Unyil - 28/09/2014

Bagaimanapun juga yg banyak modalnya yg akan menang.
Walopun produk yg banyak modalnya belum tentu lebih bagus dr yg sedikit modal.
Indonesia udah jadi negara kapitalis.

6. CBR=Ci Buruk Rupa - 28/09/2014

Jozzzzz

Rapopo orang sebulan pasarnya cuma 5000an

Mending ngurusin sinchan yg sukses bikin gerombolan sport culun kelabakan

Ngoaaaahahaha

wahyu - 28/09/2014

setuju
pasar naked masi lebih legit bagi yahomo

7. Rofy - 28/09/2014

Keong sport pairing,, gkgkgkgk

8. KLX Adventure - 28/09/2014

Bisa digiles lawan ini

==============

Gallery Foto Model di Acara Launching All New Honda CBR150R Surabaya http://klxadventure.com/2014/09/28/gallery-foto-model-di-acara-launching-honda-cbr150r-surabaya/

9. tomcat - 28/09/2014

itu smw cm alasan yimm…sebabnya cm satu” KAPASITAS PRODUKSINYA TERBATAS”…sudah saatnya yimm bikin pabrik baru lagi…ayo lahan di karawang masih luas msh ada ribuan hektar lagi..mo di BIC ato KIIC tinggal kucurin dananya jgn dtumpuk di jepun

10. tomcat - 28/09/2014

wah kalo saja rossi juara terus keknya joni lono bakaln jd pa ogah nih..plontos spanjang taun

11. yudi - 28/09/2014

Jual yzf R15 racing blue juni, km 590 berjalan..standar, ban fdr..27 jeti nego..083892138150..mulus, bonus satandar padddock..jaksel

12. odi - 28/09/2014

bener kang…. konsumen MAU BELI BUKAN MAU MINTA!

13. niceguy - 28/09/2014

Engineer Yamaha pancen josss… top markotop…. bikin motor ganteng plus kencang, tapi Team Marketing Honda jauh lebih smart, Yamaha mau buat motor apa, Honda juga bisa secepatnya njiplak dan tidak lupa dengan cara pemasaran yang jauh lebih dahsyat dibanding Yamaha.
Terus Yamaha mau ngomong apa lagi kalau sudah begini? Suruh tutup aja pabriknya disini kalau memang ndak niat jualan.

14. gaplek mania - 29/09/2014

sebenarnya “inden” cuma trik marketing saja.agar suatu produk keliatan laris

15. Red Zho - 29/09/2014

Dulu ovi jg gt tp tetep laris manis sprt kacang goreng,trs dlnjt NVL tetep laris manis walau ada pesaing CB150R,n skrng R15 ane yakin tetap laris manis krn fiturnya yg menggoda selara walaupun ada saingan dr kompetitor lainnya,krn sdh terlenal didunia permotoran dr dulu FBH seneng metic FBY seneng mtr semprot n itu fakta n realita hahahaha


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: